Penumpang KRL Tinggal 300 Ribu per Hari Dampak Corona

Minggu , 29 Maret 2020 | 11:12
Penumpang KRL Tinggal 300 Ribu per Hari Dampak Corona
Sumber Foto dok/ist
KRL Commuter Line

JAKARTA - PT Kereta Commuter Indonesia (KCI) mengumumkan adanya penurunan jumlah penumpang Kereta Rel Listrik (KRL) Commuter Line Jabodetabek.

Hal tersebut disebabkan oleh semakin mewabahnya virus corona (Covid-19) yang membuat sejumlah perusahaan menerapkan kebijakan Work From Home (WFH).

VP Corporate Communications PT KCI Anne Purba mengungkapkan, penumpang KRL secara jumlah kini sudah anjlok lebih dari 70 persen dibanding hari normal."Sudah lebih 70 persen. Biasanya lebih 1 juta (penumpang), sekarang enggak sampai 300 ribu per hari," kata Anne, Minggu (29/3/2020).

Sebagai perbandingan, jumlah penumpang KRL pada 12 Maret 2020 masih mencapai 927.600 orang. Namun pada 26 Maret 2020 hanya tersisa 265.718 orang atau turun sekitar 71,4 persen.

Kendati begitu, Anne melanjutkan, jam operasional KRL sampai saat ini tetap berjalan normal, dan belum ada pengurangan jumlah kereta yang beroperasi setiap harinya.

Dia pun belum berani berandai-andai terkait pengoperasian KRL jika pemerintah mengambil langkah pembatasan wilayah (lockdown) untuk kawasan Jakarta dan sekitarnya."Kita tunggu arahan pusat ya," Anne menambahkan.(*)

 



Sumber Berita: liputan6.com
KOMENTAR

End of content

No more pages to load