OPEC+, Uni Eropa, Rusia, dan China Jadi Sentimen Penggerak Harga Minyak Pekan Depan

- Sabtu, 3 Desember 2022 | 10:54 WIB
OPEC+, Uni Eropa, Rusia, dan China jadi sentimen penggerak harga minyak pekan depan. (Bekasikinian/reuters)
OPEC+, Uni Eropa, Rusia, dan China jadi sentimen penggerak harga minyak pekan depan. (Bekasikinian/reuters)

SINAR HARAPAN - Harga minyak di sepanjang tahun 2022 memang sangat berfluktuasi. Pengaruh berbagai sentimen geopolitik membuat harga minyak bergejolak dan mendingin secara tiba-tiba.

Namun, setidaknya dari beberapa sentimen penggerak harga pekan depan, terdapat dua sentimen utama yang harus dicermati pada pekan yang akan datang, yakni pertemuan Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak dan sekutunya (OPEC+) pada Minggu 4 Desember besok dan larangan Uni Eropa (UE) pada minyak mentah Rusia yang akan berlaku pada Senin 5 Desember mendatang.

OPEC+ secara luas diperkirakan akan tetap pada target terbarunya untuk mengurangi produksi minyak sebesar 2 juta barel per hari (bph) ketika bertemu pada pertemuannya besok, dan tentu saja pemotongan produksi minyak tersebut akan membuat berkurangnya persediaan ditengah tingginya permintaan yang akan membawa harga minyak jauh lebih tinggi.

Baca Juga: Bank BNI (BBNI )Ikut Kembangkan Bakauheni Harbour City

Namun jangan senang dulu, isu yg merebak pada perdagangan tadi malam membuat pertemuan OPEC+ tersebut justru menjadi sentimen negatif yang akan menyeret jatuh harga minyak.

Pasalnya, OPEC+ diisukan tidak akan melakukan pemotongan produksi lebih lanjut, isu tersebut juga berhasil menyulut aksi jual dan menjatuhkan harga minyak pagi ini.

Minyak mentah berjangka Brent terpantau merosot US$1,31 atau 1,5 persen dan ditutup pada harga US$85,57 per barel. Senada dengan Brent, harga minyak mentah WTI terpangkas US$1,24 atau 1,5 persen dan di tutup pada US$79,98 per barel.

Baca Juga: Anjloknya Harga Saham GOTO Berdampak Pada IHSG, Benarkah?

Isu tersebut semakin mencuat setelah analis Grup Price Futures, Phil Flynn, mengatakan bahwa pedagang dan investor akan menjual pada akhir pekan jika ada gemuruh yang berkembang bahwa OPEC+ mungkin mencoba untuk mengejutkan pasar pada pertemuan mereka pada 4 Desember 2022.

Halaman:

Editor: Yuanita SH

Sumber: ANTARA, Trading View, Berbagai Sumber

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Lanjut Bullish, Harga Saham KBLM Melesat Lagi

Senin, 30 Januari 2023 | 12:43 WIB

Harga Saham ADMR Kembali Jatuh, Hold atau Jual?

Senin, 30 Januari 2023 | 12:31 WIB

Resmi! JD.ID Tutup Layanan di Indonesia

Senin, 30 Januari 2023 | 11:53 WIB

Kasus Babi Mati Mendadak Naik Menjadi 256 Ekor

Minggu, 29 Januari 2023 | 17:08 WIB
X