• Rabu, 30 November 2022

Rilis Data Ekonomi Indonesia Buat Pasar Obligasi Nasional Makin Bergairah

- Rabu, 23 November 2022 | 08:45 WIB
Rilis data ekonomi Indonesia buat pasar obligasi nasional makin bergairah . (ANTARA FOTO/Nova Wahyudi/ama)
Rilis data ekonomi Indonesia buat pasar obligasi nasional makin bergairah . (ANTARA FOTO/Nova Wahyudi/ama)

SINAR HARAPAN - Pasar obligasi Indonesia semakin bergairah, tercermin dari optimisme pasar pasca rilis data ekonomi Indonesia sehingga berhasil meningkatkan minat investor terhadap lelang Surat Utang Negara (SUN) menjadi Rp30,32 triliun, angka tersebut naik signifikan apabila dibandingkan dengan lelalng sebelumnya yang hanya Rp22,99 triliun.

Kementerian Keuangan (Kemenkeu) melaporkan pada Selasa kemarin, bahwa minat investor terhadap lelang Surat Utang Negara (SUN) pada Selasa ini meningkat menjadi Rp30,32 triliun dari Rp22,99 triliun pada lelang sebelumnya, seiring membaiknya optimisme pasar.

Menurut Direktur SUN Direktorat Jenderal Pengelolaan Pembiayaan dan Risiko Kemenkeu, Deni Ridwan, peningkatan minat investor tersebut dipengaruhi oleh kondisi pasar yang akan membaik seiring dengan ekspektasi berkurangnya sikap hawkish Bank Sentral Amerika Serikat, The Fed.

Baca Juga: XL Axiata Sediakan Layanan Telepon dan SMS Gratis Bagi Korban Gempa Cianjur

Selain itu, sentimen positif dari pasar domestik juga turut mendukung optimisme pasar, rilis data ekonomi Indonesia turut menunjukkan kenaikan surplus neraca perdagangan pada Oktober menjadi US$5,67 miliar dari US$4,99 miliar pada September.

Dengan mempertimbangkan proyeksi turunnya kebutuhan pembiayaan APBN 2022 melalui penerbitan Surat Berharga Negara (SBN) dan dinamika kondisi pasar keuangan terkini, maka pemerintah memutuskan untuk memenangkan permintaan sebesar Rp15,2 triliun dari minat investor.

Seiring dengan kenaikan kepemilikan SBN oleh investor nonresiden di pasar sekunder, ia menyebutkan pada lelang Selasa ini investor nonresiden masih melanjutkan arus modal masuk yang naik signifikan sebesar 76,9 persen menjadi Rp6,4 triliun dari Rp3,62 triliun pada lelang sebelumnya.

Baca Juga: Indef: Pengawas Aset Kripto Perlu Diperjelas Dalam RUU P2SK

Jumlah penawaran masuk atau incoming bids dari investor non residen mayoritas pada seri SUN tenor 11 dan 21 tahun yaitu Rp4,21 triliun atau 65,79 persen dari total penawaran masuk investor asing dan dimenangkan sebesar Rp2,55 triliun atau 16,8 persen dari total penawaran yang dimenangkan alias awarded bids.

Halaman:

Editor: Yuanita SH

Sumber: ANTARA, Berbagai Sumber

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Sah! UMP Jawa Barat Tahun 2023 Naik 7,8 Persen

Selasa, 29 November 2022 | 05:57 WIB
X