• Selasa, 4 Oktober 2022

Di Seoul, Kemenparekraf Bagikan Kisah Sukses Kembangkan Desa Wisata

- Senin, 27 Juni 2022 | 10:13 WIB
Sekretaris Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Ni Wayan Giri Adnyani saat menjadi pembicara dalam "Tourism Leaders Forum II" dengan tema Safe Tourism and Eco Tourism, di Seoul, Korea Selatan, Jumat (25/6/2022). (Antara)
Sekretaris Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Ni Wayan Giri Adnyani saat menjadi pembicara dalam "Tourism Leaders Forum II" dengan tema Safe Tourism and Eco Tourism, di Seoul, Korea Selatan, Jumat (25/6/2022). (Antara)

SINAR HARAPAN - Sekretaris Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf) Ni Wayan Giri Adnyani menyampaikan keberhasilan pihaknya dalam mengembangkan desa wisata di Indonesia saat berada di Seoul, Korea Selatan.

Menurut dia, desa wisata mampu mengakselerasi pemulihan ekonomi dan terbukti menjadi bentuk terbaik wisata berbasis masyarakat yang inklusif.

“Desa wisata sebagai bagian dari safe tourism (keamanan wisata) juga eco tourism (ekowisata), serta mampu menjadi penggerak perekonomian Tanah Air,” ujarnya dalam keterangan resmi,di Jakarta, Senin 27 Juni 2022.

Pihaknya mengembangkan desa wisata dengan mengimplementasikan CHSE (Cleanliness, Health, Safety, Environment Sustainability) yang menjadi keharusan sebagai upaya mendorong kampanye #InDonesiaCare dan menjaga destinasi wisata tetap menerapkan dasar-dasar protokol kesehatan sehingga menghadirkan kenyamanan maupun keamanan berwisata.

Kemudian Kemenparekraf mengintegrasikan akomodasi lokal, daya tarik, dan saling melengkapi di bawah tata kelola desa dengan kearifan lokal.

“Program ini telah terbukti meningkatkan mata pencaharian masyarakat desa. Seperti yang ditunjukkan di Desa Wisata Penglipuran di Bali, di mana desa tersebut mampu menghasilkan lebih dari 1,45 juta dolar AS pendapatan pada 2020,” ucap Ni Wayan.

Selain itu dilakukan pula peningkatan kapasitas sumber daya manusia yang terampil di desa wisata melalui program reskilling dan upskilling sehingga dapat memberikan pelayanan terbaik serta berdaya saing.

“Kami juga dari Kemenparekraf bersinergi dengan seluruh pemangku kepentingan yaitu masyarakat (lembaga masyarakat/masyarakat), pemerintah, industri, akademisi, dan media (sebagai katalisator) untuk terus meningkatkan kualitas SDM pariwisata,” ujar dia. ***

Editor: Joko M

Sumber: Antara

Tags

Terkini

Pertamina RD Siap Tembus Pasar Eropa

Senin, 3 Oktober 2022 | 08:38 WIB

Kustomfest 2022, PT Pegadaian Dukung UMKM Otomotif

Senin, 3 Oktober 2022 | 08:14 WIB

BI: Proyeksi Inflasi September Tembus 5,88 Persen

Senin, 3 Oktober 2022 | 08:07 WIB
X