• Rabu, 29 Juni 2022

Pemulihan Kinerja Korporasi Berlanjut, Kredit Perbankan Melesat 9,03%

- Kamis, 23 Juni 2022 | 17:09 WIB
Gubernur BI Perry Warjiyo dalam Konferensi Pers RDG BI bulan Juni 2022 di Jakarta, Kamis (23/06/2022). ( (Agatha Olivia)
Gubernur BI Perry Warjiyo dalam Konferensi Pers RDG BI bulan Juni 2022 di Jakarta, Kamis (23/06/2022). ( (Agatha Olivia)

SINAR HARAPAN - Bank Indonesia (BI) mencatat kredit perbankan tumbuh melesat sebesar 9,03 persen pada Mei 2022 jika dibandingkan dengan periode yang sama tahun sebelumnya (year-on-year/yoy).

"Pertumbuhan kredit terjadi di seluruh kelompok bank dan hampir di seluruh sektor ekonomi, terutama pada segmen kredit korporasi dan UMKM, seiring berlanjutnya pemulihan aktivitas korporasi dan rumah tangga," ujar Gubernur BI Perry Warjiyo dalam Konferensi Pers RDG BI Juni 2022 di Jakarta, Kamis.

Oleh karena itu, ia meyakini pertumbuhan kredit perbankan pada keseluruhan tahun 2022 akan melewati target yang telah ditetapkan yakni tujuh persen sampai sembilan persen.

Dari sisi penawaran, standar penyaluran kredit perbankan ada bulan Mei 2022 tetap longgar, terutama di sektor perdagangan, industri, dan pertanian seiring membaiknya persepsi risiko kredit.

Sementara itu dari sisi permintaan, kata dia, pemulihan kinerja korporasi terus berlanjut, tercermin dari perbaikan penjualan yang selanjutnya meningkatkan permintaan pendanaan perbankan, kemampuan membayar, dan belanja modal korporasi.

Pertumbuhan kredit UMKM tercatat meningkat sebesar 16,97 persen (yoy) pada Mei 2022.

"BI terus mendorong perbankan untuk meningkatkan penyaluran kredit kepada sektor prioritas dan inklusif, serta memperkuat sinergi dengan Pemerintah, otoritas lainnya dan dunia usaha untuk mengakselerasi pemulihan intermediasi guna memperkuat momentum pemulihan ekonomi," tegasnya.

Sementara itu, Perry menyebutkan dana pihak ketiga (DPK) juga tumbuh sangat tinggi yakni sebesar 9,93 persen (yoy).

Rasio kecukupan modal (Capital Adequacy Ratio/CAR) perbankan pada April 2022 tercatat tetap tinggi sebesar 24,28 persen dan rasio kredit bermasalah (Non Performing Loan/NPL) tetap terjaga, yakni 3 persen (bruto) dan 0,83 persen (neto).

Halaman:

Editor: Joko M

Sumber: Antara

Tags

Terkini

X