• Rabu, 17 Agustus 2022

Kereta Cepat Jakarta-Bandung Siap Beroperasi 2021

- Selasa, 19 Maret 2019 | 13:44 WIB
Presiden RI Joko Widodo meresmikan pembangunan kereta cepat Jakarta-Bandung. 
Presiden RI Joko Widodo meresmikan pembangunan kereta cepat Jakarta-Bandung. 

JAKARTA - Pemerintah China memprediksi pembangunan megaproyek Kereta Cepat Jakarta-Bandung bisa selesai pada 2021, atau sejalan dengan target pemerintah. Hal itu diharapkan terealisasi meski pembebasan lahan masih menjadi kendala utama proses pembangunan. 

"Mudah-mudahan kami bisa menyelesaikan proyek ini dalam jangka waktu dua tahun, sehingga Anda dapat melakukan perjalanan Jakarta-Bandung lebih pendek dari sekitar 3-5 jam menjadi kurang dari 40 menit," ujar Ambassador China untuk Indonesia Xiao Qian di Hotel Shangri-La, Selasa (19/3/2019).

Ia mengakui perkembangan proyek kereta cepat Jakarta-Bandung cukup pesat. Misalnya, lanjut Qian, dari sisi pembebasan lahan yang berlangsung cepat. Meskipun, permasalahan lahan menjadi permasalahan krusial di setiap negara. 

Pada Februari lalu, Kementerian Agraria dan Tata Ruang (ATR) mencatat pembebasan lahan telah mencapai 85 persen. Pemerintah menargetkan pembebasan lahan untuk proyek tersebut selesai pada bulan ini. 

"Saya sudah mengunjungi tempat kerja kereta cepat Jakarta-Bandung delapan kali dan perkembangannya luar biasa. Setiap kali saya berada di sana, saya sangat bahagia dan makin percaya diri akan proyek ini," imbuhnya. 

Qian menuturkan proyek kereta cepat Jakarta-Bandung akan menjadi proyek kereta cepat pertama di Asia Tenggara yang masuk dalam program The Belt and Road Initiative atau program Jalur Sutra yang diinisiasi oleh pemerintah China. Tidak hanya sekadar proyek transportasi, ia meyakini proyek Jakarta-Bandung ini akan memicu perekonomian sepanjang dua kota besar itu. 

"Kami memiliki kisah sukses serupa di China yaitu kereta cepat Beijing-Tianjin yang mirip dengan Jakarta-Bandung. Dengan kereta berkecepatan tinggi, orang-orang di Beijing pergi ke Tianjing untuk berbelanja, karena lebih murah di sana. Jadi kota-kota dan desa-desa sepanjang garis ini berkembang," tuturnya. 

Pembangunan proyek kereta cepat Jakarta-Bandung sendiri dimulai sejak peletakan batu pertama pada 2016 lalu. Bertindak sebagai kontraktor pembangunan proyek adalah Konsorsium PT Kereta Cepat Indonesia China (KCIC) yang terdiri dari empat Badan Usaha Milik Negara (BUMN), yakni PT KAI (Persero), PT Wijaya Karya (Persero) Tbk, PT Perkebunan Nusantara (PTPN) VIII, dan PT Jasa Marga (Persero) Tbk, dengan China Railways.

Dari sisi pendanaan, konsorsium mengambil pinjaman dari China Development Bank (CDB). Pada Mei lalu, CDB telah mencairkan kredit tahap pertama sebesar US$ 170 juta dari total komitmen pinjaman yang mencapai US$ 500 juta. Lalu, pada September konsorsium kembali mencairkan kredit tahap kedua sebesar US$ 274,8 juta.

Halaman:

Editor: editor3

Tags

Terkini

Volatilitas Harga Minyak Buat Investor Lelah

Rabu, 17 Agustus 2022 | 13:44 WIB

Mau Serok Saham Walmart (WMT)? Baca dulu!

Rabu, 17 Agustus 2022 | 08:46 WIB

Pidato Jokowi Manjur ! IHSG mendadak ditutup menguat

Selasa, 16 Agustus 2022 | 16:47 WIB

Jokowi Dorong Terus UMKM Masuk Ekosistem Digital

Selasa, 16 Agustus 2022 | 12:23 WIB

IHSG Dibuka Menghijau , Alfamart Cuan Banget!

Selasa, 16 Agustus 2022 | 10:03 WIB

Harga Batu Bara Melonjak, Stok PLN Aman?

Senin, 15 Agustus 2022 | 18:38 WIB

Utang Luar Negeri RI Turun Perlahan Tapi Pasti

Senin, 15 Agustus 2022 | 16:38 WIB
X