BUPATI NGADA MASIH DIPERIKSA KPK

MARIANUS SAE TERJARING OPERASI TANGKAP TANGAN.

Pin It

beritasatu.com /

Marianus Sae


JAKATTA - KPK hingga mala mini masih memeriksa Ngada Marianus Sae yang terjaring dalam operasi tangkap tangan (OTT) dan dibawa ke kantor KPK pada Minggu (11/2/2018) petang sekitar pukul 17.00 WIB.

"Dua orang sudah di KPK: Bupati Ngada dan satu orang yang diamankan di lokasi yang sama," kata Juru Bicara KPK Febri Diansyah di Jakarta, Minggu.

Marianus yang sudah menjabat selama dua periode sebagai Bupati Ngada itu diketahui maju dalam pilkada gubernur NTT 2018 berpasangan dengan Emy Nomleni yang diusung PDI Perjuangan."Satu orang yang dalam perjalanan ke kantor KPK adalah dari unsur pegawai pemerintah kabupaten," kata Febri.

Pegawai tersebut sudah tiba di Bandara Soekarno Hatta dari Kupang, Nusa Tenggara Timur (NTT) pada sekitar pukul 19.00 WIB. Namun Febri belum menjelaskan temuan uang dalam OTT tersebut, termasuk apakah terkait dengan pilkada 2018.

KPK punya waktu 1x24 jam untuk menentukan status Bupati Ngada. Marianus pernah ditetapkan tersangka dalam kasus penutupan Bandara Turelelo, Soa, Kabupaten Ngada, NTT pada 21 Desember 2013. Penetapan status tersangka itu dilakukan oleh Polda NTT dan Bareskrim Mabes Polri.

Ia saat itu diduga memerintahkan petugas Satpol PP Ngada untuk memblokade Bandara Turelelo Soa karena Marianus tidak mendapat tiket pesawat Merpati Nusantara Airlines rute Kupang-Bajawa.


Sumber : antaranews.com