KEMENTRIAN PUPR TAHUN INI BANGUN 111 EMBUNG

PEMBANGUNAN EMBUNG SANGAT PENTING UNTUK MENJAGA KETAHANAN AIR AN KEDAULATAN PANGAN

Pin It

Humas Kementrian PUPR /

JAKARTA-- Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) terus meningkatkan jumlah tampungan air melalui pembangunan bendungan dan embung di seluruh Indonesia. Pada tahun 2017, Kementerian PUPR menargetkan penyelesaian pembangunan 111 embung baru, menambah 719 embung yang sudah selesai dibangun sebelumnya.

Menteri PUPR Basuki Hadimuljono mengatakan bahwa penyediaan sarana dan prasarana air demi ketahanan air dan kedaulatan pangan merupakan tugas mendukung program prioritas yang diamanahkan kepada Kementerian PUPR. “Ada embung berukuran besar dan embung kecil yang akan kita selesaikan tahun ini,” jelas Basuki .

Embung merupakan bangunan konservasi air berbentuk kolam untuk menampung air hujan dan air limpahan atau rembesan saat musim hujan dan dapat dimanfaatkan saat kekurangan air ketika musim kemarau. Volume embung maksimal 500 ribu meter kubik dengan kedalaman kurang dari 15 meter. Pembangunan embung tersebut sangat penting dalam upaya pemerintah menjaga ketahanan air dan kedaulatan pangan. 

Beberapa embung yang dibangun tahun 2015-2016 dan memiliki volume cukup besar, antara lain Embung Diponegoro di Jawa Tengah dengan luas tampungan 200.000 m3, Embung Sumba di Sumba dengan luas tampungan 173.000 m3, dan Embung Sarimulyo dengan daya tampung 82.600 m3. Selain itu, Embung Payung Sekaki di Riau dengan daya tampung 67.550 m3, Embung Merongga dengan daya tampung 50.000 m3 dan Embung Anggatoa dengan daya tampung 40.000 m3 di Sulawesi Tenggara. Selain berfungsi sebagai media konservasi air, embung juga bisa menjadi habitat berbagai jenis tumbuhan dan hewan.  (jay)

 


Sumber : Humas Kementrian PUPR