50 PETANI MENGECOR KAKI DI DEPAN ISTANA NEGARA

PROTES PABRIK SEMEN DI PEGUNUNGAN KENDENG

Pin It

Antara /

JAKARTA-- Sebanyak 50 petani dari kawasan Pegunungan Kendeng, Jawa Tengah, melanjutkan aksi protes mereka memasung kaki dengan semen di depan Istana Negara, Jumat (17/3).
Jumlah petani yang melakukan aksi semen kaki terus bertambah sejak dimulai pada Senin (13/3). "Kalau pemerintah mencintai negeri ini, tidak usah merusak. Kita mencintai badan sendiri, jangan sampai mengeruk badan sendiri," kata petani Kendeng, Sukinah, yang telah dua kali melakukan aksi semen di depan Istana Negara.
 Setahun lalu, Sukinah hanya melakukan aksi memasung kaki dengan semen selama dua hari. Tetapi pada kali ini, hingga memasuki hari kelima, Sukinah bertekad belum akan berhenti.

 

 "Belum tahu (sampai kapan). Kami akan terus begini sampai bertemu Pak Jokowi, kalau beliau tidak bisa semoga dikirim utusannya," kata Sukinah, seperti dikutip Antara.

 

 Menurut Sukinah, petani Kendeng kembali beraksi sebagai bentuk protes terhadap izin lingkungan baru yang diteken Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo atas kegiatan penambangan karst PT. Semen Indonesia di Rembang.

 

 Sukinah telah aktif berjuang selama tiga tahun, menolak penambangan semen di kampung halamannya. "Kami aksi semen karena sudah judek (buntu pikiran). Harus ngapain lagi toh biar kami didengar?" katanya.

 

 

 


Sumber : Antara